Contoh Naskah Drama 8 Orang

Kali ini saya ingin berbagi contoh naskah drama untuk 8 orang dengan sahabat pembaca semuanya. Naskah drama 8 orang ini diharapkan berguna bagi sahabat pembaca yang sedang membutuhkannya.

Untuk contoh naskah drama sebelumnya, yaitu naskah drama 7 orang tema kebersihan, naskah drama bahasa Inggris, dan naskah drama lucu.

Ok, berikut contoh teks drama untuk 8 orang.

Naskah Drama 8 Orang, Sesuatu Yang Gila Bernama Cinta

Pada suatu hari di Salah Satu Sekolah Menengah Atas terkenal di ibu kota , terdapat seorang anak yang cerdas bernama Nam. Dia memilki kulit yang gelap, bergaya kuper namun sangat pintar .Namimenyukai salah satu seorang cowok popular di kelasnya yang bernama  Nifal. Ia adalah salah satu seorang pria yangmempunyai hobi fotografer, idaman seluruh wanita di kelasnya.

Nurrahman  adalah teman sekelas Nam. Nurrahman bersahabat dengan Nifal sejak kecil dan bersekolah di SMK yang sama. Bu Rika adalah guru bahasa Indonesia yang menyeramkan , tapi centil dan naksir guru olahraga , Bapak Yugie. Ulfiana adalah sahabat Namiyang sangat baik ,Ulfiana sangat kalem dan baik hati .Anisacha dalah temann sekelas Namiyang naksir Nifal.
Aldi adalah teman  cowok Namiyang bandel , suka mengganggu dan tawuran .

Pada suatu hari , Nami tengah berjalan bersama Ulfiana dan dia melihat Nifal tengah memotret  daerah di kelas , ia tengah mengikuti lomba fotografi di Sekolah . Ia tengah berbincang dengan salah satu guru olahraga yang sangat tampan di sekolah tersebut.

Yugie                            :  Nifal, kau tengah memotret apa?
Nifal                                     :  Ini Pak, saya memotret untuk lomba fotografi  Sekolah tingkat SMK
Yugie                            :Oh gitu, Semoga saja menang ya… Semoga saja kau dapat mewakili sekolah kita dalam lomba fotografi nanti.
Nifal                         : Oh iya Pak, Semoga saja .
Yugie                            : Oh yaudah, bapak ngajar dulu yak … Oh iya kau jangan lupa remedial kayang sama seNamiSKJ ya …nilaimu C –
Nifal                         : Waduh! C- pak? Iya deh pak ntar saya remed

Namira malu malu melihat Nifal, ia senyum- senyum sendiri ke Ulfiana sambil tersipu malu.
Ulfiana                              : Kau mengapa Nam?
Nami                           : Itu….*Menunjuk ke Nifal yang tengah memotret
Ulfiana                              : Ooh cie…Nifal ya. Iya , dia emang keren banyak banget cewek yang suka sama dia?
Nami                           : Hah? Beneran? Yah… potek – potek deh hatiku… galau deh malam ini
Ulfiana                              : Jangan galau dong Nami! Kau tau kan Anisach? Dia juga naksir tau ama Nifal dan katanya Nifal juga suka ama dia…
Nami                           : Ah serius? Ya ampun udah deh … nyerah ah ,,, bakal bertepuk sebelah tangan lagi dong

Ulfiana                              : Coba dulu aja Nami…mungkin aja dia juga naksir kau
Nami                           : Nggak mungkin banget deh Nis, saya kan item , kuper lagi, dia nggak mungkin naksir sama saya
Ulfiana                              : Yah yaudahdeh Nami. Kita liat aja nanti Ya…..
Ulfiana dan Namipun lewat dan mereka bertatapan dengan Nifal…. Ulfiana dan Namipun kembali ke kelas .

Keesokan harinya Namibangun kesiangan begitupun dengan Nifal…akhirnya mereka tiba di Gerbang dan ternyata  Bu Rika, sudah menunggu di depan gerbang .

Nifal dan Namiira     :Aaaaah ,…jangan ditutup bu
Mereka berkata berbarengan, gerbang pun ditutup setelah bel berbunyi dan waktu menunjukan pukul 07:15
Rika                               : Telat lagi, telat lagi … cepetan kalian berdua ikut saya ke lapangan … biar saya hukum !!
Pale                             : Sorryin saya Bu… tapi tadi pagi saya berangkat pukul 6 kok Bu
Rika                               : Apa? Pukul 6 ! Masa berangkat pukul 6 baru nyampe jam segini?
Pale                             : Bener bu, berangkat jam 6.45 bu maksudnya…
Rika                               : Aduh kau ini… awas ya pelajaran bahasa Indonesia nanti … ibu hukum kau, Nami, kau lagi ini mengapa jam segini baru dateng?
Nami                           : sorry Bu,  tadi pagi saya berangkat pagi- pagi terus saya naek angkot bu, eh ternyata angkotnya salah… pas naek angkot lagi bannya bocor, terus pas udah mau masuk saya nyebrangin nenek- nenek dulu Bu, eh habis nyebrangin nenek- nenek , akhirnya telat deh bu….
Rika                               : ah yasudahlah…berdiri sana di tengah lapangan basket. Seperti biasa, tangan di kuping dua – duanya , satu kaki diangkat!
Akhirnya merekapun dihukum di Tengah tengah lapangan daan mereka tersenyum berdua …



Pada saat jam olahraga , Pak Yugie mengumumkan bahwa hari ini mereka akan di tes SKJ dan lari jarak pendek .
Yugie                          : Selamat pagi anak- anak. Oke pagi ini kalian akan di tes lari jarak pendek…
Silahkan bersiap – siap dan pemanasan.
Jadi teknik lari jarak pendek adalah start, bersedia dan saat saya katakan siap     kalian harus berlari sejauh- jauhnya . Oke?

Anisachdan temannya melsayakan pemanasan dan mereka bersiap siap berlari. Kepada absen 21, 22 , 23, dan 24 silahkan bersiap siap.
Dan saat akan berlari Anisach terjatuh….
Anisach                             : Aww… sakit banget .
Yugie                            : Nifal, tolong bantu Anisach menuju ke UKS …
Akhirnya , Anisach dibantu oleh Nifal pergi ke UKS.
Nifal                         : Nis , gue pergi dulu ya..
Ulfiana dan Namiyang tengah lewat mereka melihat  Nifal menemani Anisach ke UKS… Namimerasa sangat cemburu dan sedih . Namiun, Namimenyadari bahwa Nifal mencintai Anisach dan Nifal sama sekali nggak pernah menganggap kalau Namiitu ada.
#Viera – Kau hancurkan saya seakan ku tak pernah ada
Nami                           :Tuh kan Nis…bener Nifal itu suka banget sama Ulfiana
Anisach                         : Yah… saya ikut sedih deh Nami, kalo gitu mendingan kau move on yaa…
Nami                           : Mulut tuh gampang bilang move on…tapi hati mah susah Fi
Ulfiana                              : Ya coba dulu dooong….
Nami                           : Hancur lebur nih hati saya.. bener- bener hancur..
Ulfiana                              : Sabar ya Nami… saya ikut sedih



Keesokan harinya Nurrahman  menghampiri Anisach dan Ulfiana yang tengah makan di kantin
Nurrahman               : Eh, pada liat si Naminggak?
Ulfiana                  : Biasa, keperpus ada tugas karya ilmiah kayanya membahas tentang apa yaaa… masalah lingkungan lingkungan gitu deh
Ulfiana                  : Ya biasalah Ram, sibuk dengan laptop nya dia. Oh iya di bbm aja sih..
Nurrahman               : Nggak di read
Ulfiana                  : Ehh…tunggu! Kok kayaknya khawatir banget sih….wahhh
Anisach                 : Ciee… cieee jangan jangan…
Ulfiana                  : Jangan bilang lu naksir Nami
Nurrahman               : emm…kalo iya mengapa ? Yaudah gue duluan ya…
Ulfiana                  : Wah,,,, Nami…Nurrahman? Cieee nggak nyangka nih
Anisach                 : Iyaa… nggak nyangka…
Akhirnya mereka melanjutkan makan di kantin

Saat pagi hari tiba, hari itu adalah hari Ulangan Harian Bahasa Indonesia yang gurunya adalah Bu Rika, guru killer yang sangat menyeramkan .
Rika                   : Anak- anak masukkan buku kalian, simpan di depan , hp kumpulkan di depan
Siswa              : Iya Bu.
Rika                   : Oh iya, hari ini kakak kelas  kalian ikut ulangan kalian karena dia mengikuti ulangan harian susulan
Siswa              :Ohh iya bu
Ulfiana                  : Cie … Nami.,, dag dig dug tuh
Nami               : apaan sih… fi
Anisach                 : Ya ampun ada Nifal , semangat deh ngerjainnya…
Aldi                 : Bu, boleh pake pensil nggak?
Bu Rika             : Pensil ?
Aldi                 : Pensil Alis bu ... hahha
Saat ulangan , Nifal melihat- lihat kebelakang dan melihat kearah Nami, Namiun Namitak melihatnya. Selanjutnya Aldi mengeluarkan contekan yang berada di kakinya, di bawah kolong mejanya dan di hpnya.  Karena Namirisih akan hal itu, ia melapor kepada Bu Rika bahwa Aldi mencotek. Aldi pun kesal kepada Nami.
Rika                   : Aldi , keluar Kau!
Bu Rika merobek kertas ulangan Aldi dan menyuruh Aldi keluar kelas.
Tiba- tiba Pak Yugie, guru olahraga yang sangat keren lewat dan melihat ke arah bu Rika. Bu Rika pun langsung salah tingkah dan menjadi genit kepada Pak Yugie.
Aldi terus dendam kepada Namikarena masalah itu. Saat Namikeluar kelas, Aldi menyenggol bahu Namidengan sengaja dan hampir membuatnya jatuh.

Di Kantin
Ulfiana dan Namipergi ke kantin dan memesan dua buah minuman.
Nami               : Bu limunnya 2 ya..
Ibu jualan      : Iya, ini…5 ribu
Namiun aldi segera menyerobot minuman itu
Aldi                 : Ini buat gue dulu kan!
Ulfiana                  : ih Aldi itukan punya kita
Aldi                 :Oh yaudah ini buat lu dan ini buat temen lu yang sok cari muka…
Aldi menumpahkan minuman tersebut ke rok milik Nami. Nifal melihat hal itu dan dia merasa kesal kepada Aldi
Nifal                         : Eh lu, biasa aja dong
Aldi                 : Apaan sih lu! Gue nggak ada masalah sama lu ! Nggak usah ikut campur
Nifal             : Itu jadi masalah gue karena lo udah nyakitin cewek
Aldi                 : Oh sok pahlawan yak lu ! gue tunggu ntar pulang sekolah di lapangan !
Nifal                         : Siapa tsayat!
Nami               :Nifal, kau nggak apa- apa kan?
Nifal             : Nggak apa apa kok
Ulfiana                  : Oh iya ... jangan berantem ama dia yah... kau tau kan dia itu jago karate
Nifal             :Iya , tenang aja nggak akan kok... yaudah gue pergi dulu ya

Di luar sekolah Aldi dan Nifal bertemu, mereka pun saling menatap dan berkelahi
Aldi                 : Gede juga ya nyali lo *bertepuk tangan
Nifal                         : Udah deh jangan banyak bacot
Nifal dan Aldi pun berkelahi... Aldi berhasil memukul pipi Nifal dan Nifal akhirnya mengalahkan Aldi. Setelah Aldi kalah Aldi pun pergi dan pulang ke rumahnya
Saat Nifal akan pulang ke rumah... ia bertemu dengan Namidan Anisach
Ulfiana                  : Nami, itu Nifal! Liat mukanya memar- memar
Nami               : Gimana keadaan kau Nifal?
Ulfiana                  : Kasih plester gih Nami!
Nami               : Mau plester?
Nifal             : Makasih ya...
Namidan Ulfiana pun pergi meninggalkan mereka

Namidan Anisach berkunjung ke rumah Ulfiana, mereka mengerjakan tugas bahasa Inggris yang ditugaskan oleh guru Mereka
Anisach                 : Nami, udah ketemu belum materinya?
Nami               : Belum nih susah banget , jarang di internet juga
Ulfiana                  : Eh liat deh , kemaren saya baru beli buku di Gramedia
Anisach                 : Buku apa itu fi?
Ulfiana                  : Judulnya “ 3 tahapan Mendapatkan Hati Cowok Idamanmu”
Nami               : Wah...keren banget tuh!
Ulfiana                  : Cie...Nami, emang mau ngedapetin hati siapa siiih?
Anisach                 :Kalo saya mau ngedapetin hatinya Nifal doong
Ulfiana  dan Namilangsung terdiam sejenak.
Anisach                 :Kok, kalian pada diem sih?
Ulfiana                  : Nggak , kok enggak hehehe....
Anisach                 : Oh iya,,, kau sebenernya naksir siapa sih Nami?
Nami               : Emm.,... nggak kok, saya nggak naksir siapa- siapa hehe
Ulfiana                  : Oh iya ini cara mendapatkan pria idaman ... dengerin ya..
                        tahapan Pertama:
Kenakan parfum yang paling disukai pria, misalnya Candies dan White Diamond. Meski banyak parfum yang disukai pria, Namiun dua merek itu yang biasanya paling populer dan disukai oleh pria.
Ingatlah untuk selalu BERBAU MENYENANGKAN, meskipun Anda hanya akan melintas ruangannya saja.
tahapan Kedua:
Gunakan pakaian-pakaian atraktif yang disukai pria, seperti gaun terusan, rok mini dan pakaian pas badan yang menggunakan warna-warna terang .
Seperti halnya parfum, gunakanlah pakaian yang atraktif SETIAP WAKTU,
Mengapa? Karena Anda tak akan pernah tahu kapan akan bertemu pria pujaan, jadi mengapa tak selalu siap mendapatkan perhatiannya bila saat itu tiba-tiba datang? Selalu berpeNamipilan terbaik setiap hari, tak ada salahnya!

JRika Anda merasa tak cantik secara fisik, tutupilah kelemahan itu dengan menggunakan pakaian yang menarik, sehingga tetap enak dipandang. Dan jagalah peNamipilan anda menjadi semenarik mungkin.

tahapan Ketiga:

Dan yang paling penting!
Pria tak akan dapat mengetahui pemikiran Anda, sehingga, jRika Anda tertarik pada seorang pria dan ingin agar ia memperhatRikan Anda, katakanlah dengan menggunakan mata Anda!
Nami               : Oh gitu, berarti saya harus memperbaiki peNamipilan saya kali yah?
Ulfiana                  : Iya gitu... besok saya make over deh

Namipergi ke rumah Ulfiana untuk membuat dirinya tampak berbeda ...
Nami               : Gimana nis? Kau udah siap kan make over saya biar jadi cantik?
Ulfiana                  : Ya...saya ada bukunya nih...pokoknya hari ini kau bakal tampil cantik deh!
Nami               : Yaudah...
Akhirnya Namipun di make over oleh Ulfiana    , Namiun hasilnya mengecewakan.... Namimenjadi sangat pucat dan menor. Saat Namibertemu dengan Nifal yangtengah mencari foto di dekat taman Namitersenyum pada Nifal.
Nifal             : Nami, kau mengapa? Kok kaya mak2 SPG gitu ,,, tebel banget make up nya...hahaaha
Namimerasa sangat kecewa .... ia pun berlari dan duduk di sebelah bangku taman... setelah itu, munculah Aldi yang tengah berjalan- jalan
Aldi                 : heh... hahahhahaha!
Nami               : Apa sih !
Aldi                 : Dasar ondel – ondel hahahhaha....
Namipun merasa sangat sedih dan dia pulang ke rumah... dia sangat kecewa .
Dia pun menyerah dan dia berfikir bahwa sangat tak mungkin Nifal suka sama dia yang sangat jelek.


Siswa siswi tengah bermain- main bernyanyi nyanyi, Namiun tiba- tiba Bu Rika masuk. Dan semua keributan berubah menjadi keheningan.

Bu Rika             : Selamat Pagi Anak- anak!
Siswa – siswi   : Selamat pagi Bu!
Bu Rika             : Sekolah kita diundang untuk mengikuti lomba dNurrahman bahasa inggris... siapa disini yang mau ikut?
Semua siswa siswi disana langsung terdiam ... tak ada satu pun yang berani berbicara
Bu Rika             : Sekali lagi... siapa disini yang bahasa inggrisnya paling bagus?
Siswa siswi      : Namibu!
Nami               : Apa? Saya?  Baiklah bu
Namilangsung mengeluh dan menundukkan kepalanya...
Bu Rika             : Oke, kau Nami...akan berperan sebagai Snow White
Aldi                 : Tapi bu, kalau dia yang meranin Snow White jadinya judulnya “Snow Black” hahaha
Bu Rika             : Aldi , maju berdiri... seperti biasa...tangan kekuping , kaki diangkat satu...
Aldi pun maju dan menjalani hukuman
Anisach                 ; Bu, nanti kita bantu deh biar Namidapat secantik Snow White yang asli
Bu Rika             : Baiklah saya serahkan ke kau ya... pokoknya buat Namisecantik mungkin
Anisach                 : Oh iya Bu. Kalau boleh tau... siapa yang jadi pangerannya
Bu Rika             : Nurrahman... diakan ketua teater sekolah kita
Akhirnya mereka pun belajar bahasa indonesia ...

Akhirnya , Namipun berperan menjadi Snow White... Siswa – siswa pun yang melihat Nami, menjadi tertarik padanya...kini , Namimenjadi lebih cantik dari sebelumnya. Ia pun menjadi populer dan kini ia lebih sering bermain  bersama Nifal dan Nurrahman dibanding sahabat- sahabatnya. Sahabat- sahabatnya, berfikir bahwa setelah Namicantik ia menjadi sombong. Diam – diam Nurrahman ternyata makin menyukai Nami, sementara Anisach makin menyukai Nifal.

Di Kamar Nifal
Nurrahman dan Nifal tengah bermain gitar dan mengobrol bersama
Nurrahman               : Fal, gue lagi naksir cewek nih
Nifal             : Widih , siapa tuh?
Nurrahman               : Ada deh... pokoknya dia tuh tadinya bebek yang sekarang jadi angsa
Nifal             : Yang Pasti bukan Namikan?
Nurrahman               : Kok lu tau! Itu dia Nami... gue suka ama dia
Nifal             : Oh yaudah gue bantu deh elu buat ngedapetin Nami,,,, tenang aja sob
Nurrahman               : Wah lu tuh emang sahabat terbaik deh Fal
Sebenarnya , di lubuk hati yang terdalam Nifal sangat kecewa karena sebenarnya dia menyukai Namisemenjak Namibelum menjadi cantik. Semenjak ia pertama bertemu dengannnya.
Nurrahman               : Oh iya Fal,,, sebenernya Anisach naksir lu tau
Nifal                         : Ah serius lu?
Nurrahman               : Bener deh ! Sueerr
Nifal             : Terus urang kudu umroh kitu?
Nurrahman               : Ya , lu harus tembak dia
Nifal             : Yakin?
Nurrahman               : Banget ,...percaya nggak rugi deh jadian ama Ulfiana. Besok kan Ultah Ulfiana..lu tembak dia besok aja.
Nifal             : Iya..sip sip

Hari ini teman – teman Anisach pergi ke rumahnya untuk merayakan ulang tahunnya  dan membawa beberapa kado untuknya.

Ulfiana                  : Makasih ya teman udah dateng ke acara ulang tahun ku
Nami               : Iya dong... kan kau temen baik kita
Aldi                 :Nih kadonya...
Ulfiana                  : Makasih...
Anisach                 : Ehh main jujur berani yuukk!!
Ulfiana                  : Ayooo!
Nifal             : Yaudah ayo mulai
Merekapun bermain jujur berani
Anisach                 : Nahh...Nurrahman kena, jujur apa berani?
Nurrahman               : Jujur dehh!
Anisach                 : Ceritain kisah lucu kau
Nurrahman               : Jadi gue pas kecil pernah suka sama cewe yang ternyata disukai juga sama si Nifal dan karena itu, kita jadi musuhan  selama 6 bulan . Akhirnya kita bikin perjanjian kalo kita nggak bakal suka sama cewek yang sama demi menjaga persahabatan kita
Ulfiana                  : hah? Serius? Ckckck untung sekarang kalian nggak suka sama cewek yang sama yah... kalo sama ribet deh
Nifal             : Ohh iya ...gue mau jujur...
Anisach                 : Wahh...dalam rangka apa nih ?
Nifal             : Ulfiana, sebenernya gue suka sama lu sejak pertama kita ketemu
Anisach                 : hah? Beneran? Iya gue juga suka banget sama lu
Nifal             : Lu mau kan jadi cewe gue?
Anisach                 : Sorry saya nggak dapat....
Nifal             : tapi mengapa?
Anisach                 : Saya nggak dapat nolak kau...
Nami               : ciee....
Sebenernya Namisangat cemburu dan kecewa mengetahui bahwa Nifal menyatakan cintanya pada Anisach dan akhirnya mereka jadian.
Hari valentine adalah hari yang dianggap special oleh anak- anak remaja yang memiliki kekasih, begitu pula dengan Nami. Walaupun Namitak memiliki kekasih, ia mendapat banyak coklat dari teman- teman prianya yang naksir padanya.
Nifal tiba-  tiba menghampiri Namidan membawakan bunga mawar untuknya.
Nifal             : Nami...selamat hari valentine ya
Nami               : Makasih Nifal
Nifal             : Ini bukan dari saya, tapi dari temen saya...
Nifal pun langsung pergi...Namimebaca surat yang terdapat di bunga itu
                        “Saya mau kita ketemu di Warung Steak jam  3 sore ini”
Namimasih bingung mengenai surat itu, Namiun dia sangat senang karena dia fikir surat ini untuk dia.

Namipergi ke Warung Steak dan dia melihat Nurrahman
Saat Namitiba di Warung Steak Nurrahman melambaRikan tangan ke arah Nami.
Nami               : Eh ada kau Nami, tengah apa?
Nurrahman               : Sini, duduk.
Namimenjadi sangat bingung karena ia mengira bahwa yang mengirim surat adalah Nifal... di dekat cafe ternyata Nifal tengah melihat ke arah Ram dan Namidan merasakan kesedihan yang mendalam.
Nurrahman               : Kau udah dapet mawar  dari saya kan?
Nami               : Mawar yang mana?
Nurrahman               : Yang saya titipin ke Nifal
Nami               : Ohh itu.. udah kok..
Nurrahman               : Namimaukah kau jadi pacar saya?
Namihanya tersenyum dan lalu mereka mengobrol . Namitak berkata ya atau pun tak kepada Nurrahman. Mereka pun selalu bersama di hari- hari berikutnya walau sebenarnya Namitak mencintai Nurrahman... ia hanya mencintai cinta pertamanya...Nifal.

Nami               : Ram, sorry saya tak dapat melanjutkan hubungan kita
Nurrahman               : Tapi mengapa?
Nami               : Ada orang lain di hati saya
Nurrahman               : Siapa ?
Nami               : Kau nggak perlu tau.. pokoknya saya nggak cukup baik buat kau
Nurrahman               : Yaudah kalo itu mau kau

Nifal                         : Fi , saya rasa hubungan kita sampe disini aja ya
Anisach                 : maksud kau?
Nifal             : Saya mencintai orang lain Nis, Sorry ya
Anisach                 : Jadi selama ini?
Nifal                         : Sorry ya NIs
Anisach                 : yaudah ...
Nifal             : Semoga saja kau mendapat orang yang lebih baik dari saya ya
Anisach                 : Semoga saja, walaupun hari ini kau mengukir luka d'hatiku ,
saya akan tetap mencintai mu seperti saya mencintai mu kemarin.

Dirumah Nifal
Bapak Nifal tengah berbincang – bincang dengan bersama Bapak dan Ibunya.
Bapak               : Nak, kau mau melanjutkan study di Amerika nggak? Bapak menemukan sebuah universitas yang bagus buat kau
Ibu                   : Iya Nifal. Kau sekaligus dapat mengasah kemampuan fotografi kau
Nifal             : Serius Pak? Bu?
Ibu                   : Beneran...
Bapak               : Setelah kau lulus kau kesana
Nifal             : Oke deh Pa... makasih banyak ya...
Setelah lulus Sekolah Nifal pun pergi merantau ke Amerika, begitupun dengan Nami. Ia mendapat beasiswa , Namiun di  Italia.

Beberapa tahun lalu Nifal  menjadi seorang pebisnis yang sukses dan seorang fotografer, sementara Namimenjadi seorang peneliti muda yang sukses dan mendirRikan laboratorium yang terkenal di Amerika .

Suatu saat, mereka dipertemukan dalam sebuah wawancara

Host                  :Selamat datang di acara Go Find
Sekarang kita akan mewawancarai dua insan yang sangat sukses dan berasal dari negara yang sama. Kabarnya mereka dulu satu sekolah di SMK .
Mari kita Sambut Namiira dan Nifal.
Host                  : Apa kabar Nami?
Nami               : Baik, terimakasih
Host                : Apakabar Nifal?
Nifal                         : Baik terimakasih
Host                 : Selamat datang di Acara Go Find... pertanyaan pertama.. apasih yang melatarbelakangi kesuksesan kalian di saat yang muda ini?
Nifal             : Kefokusan, percaya diri dan keyakinan
Nami               : Kerja Keras, tak mudah menyerah
Host                  : Untuk mas Nifal, Apakah Anda sudah menikah?
Nifal             : Saya menunggu seseorang  peneliti dari Amerika yang merupakan cinta pertama saya
Host                 : Wah...bgimana dengan mbak Nami?
Nami               : Saya masih menunggu kakak kelas saya saat SMK dulu yang membuat saya jatuh hati.

Akhirnya Nifal menyatakan cintanya ke Nami. Mereka pun menjadi bahagia sementara Nurrahman menemukan wanita lain begitupun dengan Anisach yang menemukan pria yang tulus mencintainya. Bertemu denganmu adalah takdir, menjadi temanmu adalah pilihanku, tapi jatuh cinta denganmu itu sungguh diluar kemampuanku.

Naskah drama - END

Nama pemeran drama diatas dapat Anda sesuaikan sendiri dengan kebutuhan sahabat pembaca. Kemudian untuk susunan teksnya juga bisa Anda perbaiki jika diperlukan.

Demikian contoh naskah drama untuk 8 pemain, semoga contoh naskah drama ini bermanfaat bagi Anda. Jika Anda membutuhkan contoh naskah drama lainnya, silakan cari melalui kategori artikel contoh drama.

Related Posts:

Contoh Naskah Drama Sekolah

Contoh teks drama sekolah akan menjadi bahasan kita pada kesempatan kali ini. Terlebih dahulu saya ingin memberikan sebuah gambaran sederhana tentang apa yang dimaksud dengan naskah drama sekolah.

Naskah drama sekolah sadalah sebuah naskah drama dimana adegan drama tersebut terjadi dilingkup sekolahan, atau sebuah ide drama yang membahas tentang aktivitas-aktivitas disekolahan, misalkan kegiatan belajar-mengajar, atau yang lainnya.

Jika pada kesempatan sebelumnya saya menuliskan artikel contoh naskah drama lucu, naskah drama persahabatan, dan naskah drama 4 orang, maka kali ini saya ingin berbagi dengan Anda untuk penulisan naskah dialog drama sekolah.

Baiklah, bagi Anda yang sedang mencari contoh teks drama sekolah, contoh berikut ini diharapkan berguna bagi Anda.

Contoh Naskah Drama Sekolah

Disebuah sekolah swasta yang letaknya tidak jauh dari areal persawahan ada sebuah genk. Genk ini cukup familiar disekolahnya. Mereka yang merupakan anggota genk tersebut selalu memprioritasakan style daripada pendidikan itu sendiri. Apabila udah terlanjur  masuk genk ini, yang bersangkutan dilarang untuk bermain dengan teman lain yang bukan bagian dari mereka. Pada saat itu hari masih pagi, Jenie merupakan salah seorang dari anggota mereka tiba-tiba datang dengan raut wajah yang tidak enak.

Dialog Drama

Jenie            : “Fuhhh. . . !! Tugas apa’an sih ini?
                     gila! Banyak benget! Mana susah lagi!
                     Eh Juanita, lu udah belom tugas bahasa nya?”
                     (dengan menjatuhkan buku yang dibawanya)

Juanita             : “Ha? Tugas apa ren?
                    (Bingung)

Jenie            : “Aduh Juanita...! Lola banget sih!
                    Ini nih, tugas bahasa yang kemarin! Emang lu ndak tau?”

Lalu Dianita dan Aleandra menghampiri Jenie yang sedang marah-marah.

Dianita            : “Hey..hey..hey..
                     Ada apa sih rebut-ribut? Nyantai dong..

Aleandra         : “Ndak taut tuh...
                     Masih pagi tau! Jangan bikin ribut napah?

Jenie            : “Ini nih, ada tugas bahasa. Masalahnya gue ndak ngerti.
                     Apalagi harus dikumpulin sekarang. Ah..pusing!”.

Aleandra         : “Halah..nyante aja kali.
                     Tugas begini masa lu ndak bisa?”

Dianita            : “Ih...masih pagi begini udah mikirin tugas.
                     Mending kita ke kantin deh, Yuk...!”
                     (Mengajak Jenie dan Aleandra ke kantin)

Ketika sedang berjalan menuju kantin sekolah, Aleandra, Jenie dan Dianita bertemu dengan Grecia yang nampaknya baru datang. Grecia adalah anak yang selalu menjadi ejekan karena Dianitaggap berpenampilan payah dan tidak punya fashion. Padahal, Grecia adalah anak yang lebih mementingkan pendidikan daripada penampilan atau fashion.

Jenie            : “Eh, liat tuh.. siapa yang dateng?? Hahaha”.

Dianita dan Aleandra : “Hahahaha...”(Ikut menertawakan Grecia)

Aleandra         : “Ah udah yuk ke kantin.!”

Sementara mereka ke kantin, Juanita yang nampaknya masih bingung dengan tugas tersebut, menyempatkan diri untuk bertanya kepada Grecia.

Juanita             : “Pagi Nenci..! lo tugas bahasanya udah belum?”.

Grecia       : “Udah kok, Juanita.”

Juanita             : “Ehm...boleh nanya ndak?”
Grecia       : “Boleh kok..”
                     (dengan tersenyum)

Tidak sempat bertanya, Jenie, Dianita serta Aleandra datang. Mereka tidak suka Juanita mendekati anak ndak punya fashion itu.

Dianita            : “Ohh.. Juanita!

Aleandra         : “Berani ya lo deket-deket sama anak ini?”.

Jenie            : “Inget dit, anak ini cupu. Ih...!?”

Juanita             : “Yah, kan aku cuman mau tanya tugas ke Nenci.
                        Kok kalian jadi marah-marah sih?”

Aleandra         : “Tugas yang mana sih say? Yang ini?
                     (dengan membaca buku yang di meja)

Juanita             : “Iya. Memang lo bisa san?”

Aleandra         : “Ehmm..., kalau cuman begini ya gampang lah dit!”

Juanita             : “Lo bisa?? Coba lo baca halaman 5.”

Aleandra         : “Ehm..., ya gitu deh...
                       Ehm..., gimana ya? Gimana sih dit? hehe”.
                     (Bingung dan ragu-ragu)

Jenie            : “Yah, kirain lu bisa san!”

Dianita            : Bodoh amat lah!

Yauda mending gue pindah duduk di belakang daripada sebangku sama penghianat!”
(Menyindir Juanita)

          Waktu pelajaran udah berlalu. Hingga tiba jam istirahat.

Dianita            : “San, ngga ada salahnya ya kalau kita temenan sama Nenci.
                     Biarpun kuper, Nenci itu pinter lho san!

Aleandra         : “Ih..., ogah ah gue temenan sama anak kuper.
                     Pinter mana sama gue?”

Jenie            : “Ih gila. Lu ngremehin banget.
                     Gak tau ah. Lama-lama lu nyebelin.
                     Mending gue temenan sama Nenci ketimbang sama loe.”
                     (Berjalan mendekati Juanita dan Nenci yang sedang ngobrol)

Aleandra         : “Yaudah sana! Gue gak butuh temen kaya lo! Gak penting.”

Dianita            : “San, kayaknya bener apa kata Jenie.
Ya, kalau lu tetep kaya gini mending gue gabung sama mereka. Maaf , San.”
(Berjalan menyusul Jenie)

Aleandra         : “Oke! Minggir sana Lo! Gue gak butuh kalian!”
          Tiba saatnya hasil UAS dibagikan. Teman-teman Aleandra nampak senang dengan nilai tugas mereka yang memuaskan. Sementara Aleandra, terlihat murung karena nilainya pas-pasan.

Jenie            : “Yey...nilai gue 9!”

Dianita            : “Haha iya sama nilai gue juga sembilan!
                     Makasih Nenci, berkat lo ini Len!”

Juanita             : “Wah, iya Nenci hebat. Lihat nih len, nilaimu paling tinggi!”

Grecia       : “Aku ikut seneng deh kalau nilai kalian bagus.
                     Oya, kira-kira nilai Aleandra berapa ya?”
Juanita             : “Iya ya.. Coba kita samperin yuk!”
                     (Berdiri dengan menengok kea rah Aleandra)

Jenie dann Dianita     : “Iya yuk..”
          Mereka datang menghampiri Aleandra yang nampaknya sedang murung.

Juanita             : “Hey Aleandra, pasti nilai lo bagus deh.”
                     (tersenyum ramah)

Aleandra         : “Apa? Ngapain kalian kesini? Penting ndak sih?”

Nenci           : “Yah., kan kita cuman pengen tau nilaimu San.”

Dianita            : “Iya Aleandra, maksud kita kesini itu baik.
                     Kok lo ngomongnya gitu sih?”
                     (kecewa)

Jenie            : “Udahlah, percuma juga kita kesini.
                      Aleandra udah ndak butuh siapa-siapa disini.”
                     Yaudah yuk, kita ke kantin aja.
(kecewa)

Dianita            : “Iya yuk.. Udah laper nih!”
                   (melirik ke arah Aleandra yang masih terlihat acuh)
Juanita dan Nenci       : “Okelah..”
       
KemuDianita mereka ke kantin, karena kecewa dengan perkataan Aleandra yang angkuh. Tapi baru berjalan dua langkah, Aleandra memanggil mereka.
Aleandra         : “Tunggu..!!”
                   (menyesal)

Nenci,Dianita,Juanita,Jenie      : “Iya ada apa san?”
                                        (menengok dengan menjawab bersahut-sahutan)

Aleandra         : “Ehm.. maaf ya?”

Juanita             : “Maaf kenapa Aleandra?”

Aleandra         : “Ya,, pokonya maaf.”
                     (Menyesal)

Dianita            : “Iya Aleandra. Kita maafin kok kalau lo udah minta maaf.”

Jenie            : “Ndak papa kali San. tapi asal lo tau, Nenci ndak seburuk yang kita kira. B uktinya dia mau bantu kita belajar.”

Aleandra         : “Iya aku tau. Mungkin aku cuman sirik sama Nenci.
                     Yah, aku sadar deh, tanpa kalian aku bukan apa-apa.
                     Maafin aku ya sahabat-sahabat ku. Kita masih sahabat kan

Nenci, maafin aku ya?”

Nenci           : “Ndak papa kok Aleandra. Lagipula aku juga ndak mau musuhin lo”.

Dianita            : “Iya Aleandra, kita masih sahabat kok. Senyum dong?”

Aleandra         : “Wah, ternyata kalian masih mau temenan sama aku. Padahal aku udah egois.

Aku nyesel udah musuhin Nenci.”

Jenie, Juanita     : “Iya Aleandra, kita juga minta maaf ya? Soalnya kita udah diemin lo,San”
          (bersahut-sahutan)

Aleandra         : “Makasih..kalian memang sahabatku.”

Dianita            : “Iya Aleandra, aku juga ya San.”

Nenci           : “Akhirnya..kita jadi temenan deh. Hehe”

Jenie            : “Udah-udah.. jadi ke kantin gak nih? Laper tau!”
                     (menggoda teman-temannya)

Dianita, Juanita, Nenci, Aleandra : ”Heeemmmmmm..”

Seterusnya, mereka tidak lagi memusuhi Nenci.Mereka sadar bahwa pendidikan itu jauh lebih penting katimbang terlalu banyak memikirakan soal gaya. Dan yang lebih penting lagi, manusia tidak bisa hidup sendiri tanpa bantuan orang lain sebagai makhluk sosial. Kini mereka menjadi teman dan melupakan kesalahan-kesalahan yang udah usai.

Drama Sekolah - End

Demikian itu contoh naskah drama sekolah yang bsia saya share dengan Anda kali ini, semoga bermanfaat.

Related Posts:

Contoh Naskah Drama Lucu

Naskah dram komedi atau drama lucu memang sering kita lihat pada acara pementasan sebuah adegan drama. Naskah drama lucu sendiri dapat dimainkan oleh 2 orang, 3 orang hingga jumlah pemeran yang lebih banyak, misalkan 12 orang.

Pada artikel lalu saya sudah sempat memberikan contoh naskah drama, yaitu contoh naskah drama persahabatan, naskah drama pendidikan, dan naskah drama 6 orang pemain. Pada artikel ini saya akan mencoba menuliskan sebuah skrip drama dengan tema drama komedian.

Apakah Anda sedang membutuhkan referensi naskah drama lucu? Jika iya, maka diharapkan naskah drama lucu dibawah ini berguna bagi Anda.

CONTOH NASKAH DRAMA LUCU

Naskah Drama Lucu

Pemeran :

- Kasmono
- Harmantono
- Djojon

- Dewangga sebagai Kasmono
- Musa sebagai Harmantono
- Ukie sebagai Djojon

Naskah dialog drama

Kasmono :
Hi.. sobat-sobat tercinta, apa kabar alue pade semuanya?

Harmantono :
We are so well dude!

Djojon :
Ye elah,,, ngomong apaan lo?

Kasmono :
Iya,, lo ngomong basa Jawa ya?

Djojon :
Bukan, bahasa Cina kali?!

Harmantono :
Yea elah.. alue pade bedua ini, gue ngomong bahasa Inggris kali. I speak English.

Djojon :
Oh,,, bahasa bule maksud lo.

Kasmono :
Eamang sejak kapan kamu ngerti bahasa Inggris?

Djojon :
Iya, setahu gue kamu waktu ulangan bahasa Inggris ndak pernah dapat nilai diatas 50.

Harmantono :
Learning mas bro!

Djojon :
Apalagi itu?

Harmantono :
Belajar dong. Kan dengan banyak belajar kita akan menjadi orang pintar, benar ndak?

Kasmono :
Ya tergantung belajarnya juga, kalau serius sih bisa jadi pinter, kalao belajarnya boongan ya sama aja kali.

Djojon :
Bener tu sob!

Harmantono :
Ahh.. kali ini.. gue belajarnya lebih dari serius, orang gue belajarnya langsung ama praktek.

Kasmono :
Belajar dimana emang?

Harmantono :
Dikamar

Djojon :
Kwkwkwwwwkk.... dikamar? Belajar sambil tidur maksud lo?

Harmantono  :
Ya ndak dong, belajar benera, belajar serius!

Kasmono :
Kok dikamar?

Harmantono :
Gue bilangin ya, gue kalau belajar bahasa Inggris di TV. Gue dengerin para bule ngomong, terus gue tiruin.

Djojon :
Oh gitu, emang bisa? Nah terus ngapain kita pada belajar di sekolah kalau belajar di tv aja bisa, udah gitu gratis lagi.

Kasmono :
Iya, ngapain kita belajar di sekolah?

Harmantono :
Kalu lo tanya kaya gitu, barangkali cuman papi gue yang bisa jawab.

Kasmono :
Emang kalao belajar bahasa Inggris di tv materi pelajarannya apa saja?

Djojon :
Iya, apa saja yang diajarkan?

Kasmono :
Ada ndak pelajarn tensis atau bentuk kalimat gitu?

Harmantono :
Ada dong, namanya kalimat cepat atau quick sentence.

Kasmono :
Ah.. yang benar aja lo..

Harmantono :
Iya, ada. Kalimat cepat itu memungkinkan kamu untuk belajar bagaimana menyusun kata untuk nembak cewek.

Djojon :
Contohnya gimana

Harmantono :
Hey you.. how are you doin babe? Kemudian sidianya menjawab... bla bla bla..

Djojon :
Ya, kamu.. itu bukan materi pelajaran kali.. itu mah cuman adegan film yang kebetulan lagi ada cewek nembak cowok.

Harmantono :
La emang iya.

Kasmono :
Yang gue tanyain kan materi pelajarannya, bukan itu yang gue maksud.

Harmantono :
ndak tauh dah.. bingung juga gue ama pertanyaan lo..

Naskah drama lucu > Selesai

Itulah contoh naskah dialog drama lucu yang bisa sya share dengan Anda pada kesempatan posting artikel naskah dram kali ini. Semoga bermanfaat bagi Anda yang sedang membutuhkan contoh teks drama lucu.

Related Posts:

Contoh Naskah Drama Bahasa Inggris Untuk 7 Orang Pemain

Teks drama bahasa Inggris adalah salah satu bahasa drama yang sering diakai. Drama bahasa Inggris juga merupakan adegan drama yang sering dipertontonkan selain drama dalam bahasa Indonesia.

Beberapa contoh naskah drama bahasa Indonesia yang sudah saya posting sebelumnya diantaranya adalah contoh naskah drama perpisahan, naskah drama persahabatan, dan naskah drama komedi atau naskah drama lucu.

Bagi kalian yang sedang mencari contoh teks drama bahasa Inggris untuk 7 pemain, berikut ini contohnya.

Judul : Kepedulian Kesehatan Lingkungan

Tema : Drama Sosial

Jenis drama : Drama pendek

Pemeran :

1 . Nurdin
2 . Jono
3 . Norman
4 . Musa
5 . Joni
6 . Luki
7 . Indri

Nurdin, dan enam temannya merupakan remaja yang sangat peduli dengan kondisi kesehatan lingkungannya. Pada suatu hari, Nurdin dan teman-temannya berkumpul disebuah tempat dan mereka membahas tentang prilaku masyarakat yang tidak memiliki kecintaan terhadap kesehatan lingkungan dengan membuang sampah secara tidak beraturan.

Melihat wacana ini, Nurdin dan enam sahabatnya merasa sangat kuatir suatu hari nanti desanya akan menjadi desa yang bermasalah lantaran prilaku warganya yang tidak memperhatikan kebersihan.

Nurdin, and six friends are teenagers who are very concerned with environmental health conditions. One day, Nurdin and friends gather in a place and they discuss about the behavior of people who do not have a love of environmental health with littering carelessly .

Seeing this discourse, Nurdin and his friends were very worried that one day the village would be problematic because of the behavior of rural residents who do not pay attention to hygiene.

Scripts dialog drama

Nurdin :
If people do not have awareness , and throw trash out of place , it seems no longer our village will be flooded.

Jono :
Yes , it's true . The public must have the awareness that it is very important to maintain the cleanliness of the village in order to avoid harmful things .

Norman :
It is difficult to be aware of the citizens . You know that we are citizens of this village is quite primitive and the mindset is still very alarming .

Musa :
Yes , that was the condition . If only they were sensitive to their environment , they certainly would not littering .

Joni :
So , what do you think there is the best solution to address this condition ? What should we do to make our kampong residents are more concerned with the health of the environment ?

Luki :
Anyway , you do not have to care about the environment too . However we will not be able to make this village clean , because people are difficult to set .

Indri :
You should not think like that Luki . However we have a responsibility to maintain the cleanliness of our villages , and for that we must be willing to sweat a little , be it by making people conscious , put up signs , or in other ways .

Nurdin :
I agree with your ideas . Should we begin to build awareness of this issue in order not to continue.

Jono :
I also very much agree , but the problem is where do we start ? Do we have to give sanction to residents who do not comply with the rules ?

Norman :
In my opinion , we should make the agenda of such a meeting or dialogue with , and we told the residents that they should be concerned with the health of the environment , and do not throw garbage at will .

Musa :
Good , I agree with that idea . Should we invite people to come together , and we love a little insight about the importance of keeping the environment clean .

Joni :
Okey , if so do you when the time is right for us to make the scheduled meeting ?

Luki :
If I can , I think should be soon. But , try to schedule meetings when they were no vacant time so that all are invited to attend.

Indri :
Yes , I strongly agree . Should we create a meeting agenda as soon as possible , and we will arrange any events that will be discussed at the meeting .

Nurdin :
Okay , tonight I will meet the village chief to notify the agenda before us , and after that I will let you know guys .

Nurdin friends :
Okay , we'll be waiting to hear from you . If you've met with the father of the head of the village , please let us know as soon as possible .

Naskah dialog drama - Tamat

Demikian contoh naskah drama bahasa Inggris, semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda yang sedang mencari referensi contoh naskah drama dalam bahasa Inggris untuk 7 orang pemain.

Related Posts: